Taraweh Antara 11 dan 23

76

 

 

Kadang kita mendapati fenomena yang ganjil, dengan munculnya cacian dalam menghadapi perbedaan jumlah Rakaat Taraweh.

 

Benar, para Ulama terdahulu mereka berbeda rakaat dalam menjalani Shalat Taraweh, namun mereka tidak pernah membangun cercaan hanya karena jumlah rakaat yang berbeda.

 

Allahul Mustaan.

 

Maka izinkan kami menambah referensi ringan dari penjelasan Ulama, semoga menjadi sumbangsih yang bermanfaat untuk menuju Ramadhan yang Damai.

 

RIWAYAT YANG DATANG TENTANG SHALAT MALAMNYA RASULULLAH Shallallahu Alaihi Wasallam.

 

Telah datang beberapa panduan Shalat Malamnya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam dari beberapa sisi:

Waktu :

 

Allah berfirman :

 

يَا أَيُّهَا الْمُزَّمِّلُ (1) قُمِ اللَّيْلَ إِلَّا قَلِيلًا

 

Wahai orang yang berselimut, bangunlah dimalam hari kecuali sedikit ( QS Al Muzzamil : 1-2 )

 

Rasulullah Shallallhu Alaihi Wasallam bersabda :

 

 

أحب الصلاة الى الله صلاة داود عليه السلام¸كان ينام نصف الليل و يقوم ثلثه و ينام سدسه

 

 

“`Sebaik baik Shalat menurut Allah adalah Shalatnya Nabi Daud ‘Alaihis Salam, beliau bangun dipertengahan Malam, dan berdiri Shalat disepertiga ( terakhirnya ) kemudian tidur diseperenamnya.“` ( HR Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Amr bin Ash )

 

Dalam Ayat dan Hadist diatas menunjukkan bahwa diantara kriteria Shalat Malam yang lebih Utama adalah dipenghujung Malam.

Bukan berarti tidak boleh seseorang shalat diawal malam, bahkan Rasulullah pernah melakukannya :

 

Berkata Aisyah Radhiyallahu Anha :

 

مِنْ كُلِّ اللَّيْلِ قَدْ أَوْتَرَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ، وَأَوْسَطِهِ، وَآخِرِهِ، فَانْتَهَى وِتْرُهُ إِلَى السَّحَرِ

 

Dalam setiap malam, telah witir Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam diawal malam, pertengahannya dan Akhir malam. Maka berhenti witirnya beliau disaat Sahur ( Hr Bukhari dan Muslim )

 

LAMA BACAANNYA.

 

Diantara petunjuk Rasulullah Shalllalhu Alaihi Wasallam dalam Shalat malam adalah dengan melamakan Bacaannya Shalatnya.

 

Allah juga berfirman :

 

 

وَمِنَ اللَّيْلِ فَاسْجُدْ لَهُ وَسَبِّحْهُ لَيْلا طَوِيلا

 

 

Dan dimalam hari, maka sujudlah engkau dan sucikan namnya dimalam hari dalam keadaan lama. ( QS Al Insan : 26 )

 

Aisyah Radhiyallahu Anha menceritakan Shalat Malamnya Rasulullah Shallahu Alaihi Wasallam dengan Ucapannya :

 

فلا تسأل عن حسنهن و طولهن

 

 

Jangan engkau tanyakan tentang Indahnya Bacaan Rasulullah dan juga Panjangnya Shalat beliau. ( HR Bukhari dan Muslim )

 

Abdullah bin Masud Radhiyallahu Anhu berkata :

 

“ Aku Shalat malam bersama Rasulullah Shallallhu Alaihi Wasallam, kemudian beliau melamakan Bacaannya sampai aku berkeinginan dengan keinginan jelek.
Kemudia beliau ditanya : apa yang kamu inginkan wahai Ibnu Masud ?
Beliau menjawab : Aku ingin duduk dan meninggalkan Shalat tersebut. ( Hr Bukhari dan Muslim )

 

Dan juga dalam Riwayat Khudzaifah Radhiyallahu Anhu :

 

Bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam Shalat malam dengan mambaca Al Baqarah, An Nisa dan Ali Imran. ( HR Muslim )

 

Ini semua menunjukkan Bahwa diantara Sifat Shalat malamnya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam Adalah Bacaan yang panjang.

 

Berkata Al Hafidz Ibnu Hajar Rahimahullah :

 

“Ini adalah Dalil bahwa Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam memilih Bacaan yang panjang. Dalam keadaan Abdullah bin Mas’ud seorang yang kuat, dan semangat dalam mencontoh Rasulullah Shallallahu Alaihi wasallam, sehingga tidaklah beliau berkeinginan untuk duduk melainkan karena lamanya Bacaan Rasulullah Shallallahu Alaihi wasallam. ( Fathul Bari : 3 / 19 )

 

JUMLAH RAKAAT SHALATNYA RASULULLAH SHALLALLAHU ALAIHI WASALLAM.

 

Diantara yang diceritakan oleh para shahabat adalah jumlah Rakaat Shalat malamnya Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam .
Berikut kami sebutkan beberapa riwayat jumlah rakaat Shalat malamnya Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam dan tata caranya :

 

Pertama : 11 Rakaat = 4, 4, 3 ( Witir ).

 

Aisyah Radhiyallahu Anha berkata :

 

 

ما كان رسولُ الله – صلَّى الله عليه وسلم – يَزيدُ في رمضان ولا في غيره على إحدى عشرةَ ركعةً: يُصلِّي أربعاً، فلا تسألْ عن حُسْنِهِنَّ وطولهِنَّ، ثم يُصلي أربعاً، فلا تَسْألْ عن حُسنهن وطُولهن، ثم يُصلي ثلاثاً

 

 

Tidaklah Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam menambah dalam shalat malam diramadhan atau diluar Ramadhan dengan lebih dari 11 Rakaat.
Beliau Shalat 4 Rakaat, jangan engkau tanya tentang Bagusnya dan panjangnya Bacaannya. Kemudian beliau Shalat 4 Rakaat, jangan engkau Tanya tentang Bagusnya dan Panjangnya Bacaannya, kemudian beliau Shalat 3 Rakaat. ( Hr Bukhari 1147 dan Muslim 738 )

 

Kedua : 11 Rakaat = 2, 2, 2, 2, 2, 1 ( Witir ).

 

Dari Aisyah Radhiyallahu Anha beliau berkata :

 

 

كان صلى الله عليه وسلم يصلي فيما بين أن يفرغ من صلاة العشاء – وهي التي يدعو الناس العتمة – إلى الفجر إحدى عشرة ركعة يسلم بين كل ركعتين ويوتر بواحدة

 

Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam selalu Shalat setelah Shalat Isya – yang kalian namakan dengan Atamah – sampai Fajar dengan 11 rakaat. Beliau salam disetiap 2 rakaat. Lalu beliau witir dengan satu rakaat. ( HR Muslim: 736 )

 

ketiga : 13 Rakaat. 2 ( ringan ), 2, 2, 2, 2, 2, 1 ( witir ).

 

Hadist zaid bin Khalid Al Juhani Radhiyallahu Anhu :

 

لأرمقن صلاة رسول الله صلى الله عليه وسلم الليلة فصلى ركعتين خفيفتين
ثم صلى ركعتين طويلتين طويلتين طويلتين
ثم صلى ركعتين وهما دون اللتين قبلهما
ثم صلى ركعتين وهما دون اللتين قبلهما
ثم صلى ركعتين وهما دون اللتين قبلهما
ثم صلى ركعتين وهما دون اللتين قبلهما
ثم أوتر فذلك ثلاث عشرة ركعة

 

 

Aku akan melihat Shalatnya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, lalu beliau Shalat dua rakaat dengan Ringan, kemudian Shalat dua Rakaat yang panjang, kemudian dua rakaat yang panjang, kemudian dua Rakaat yang panjang, kemudian Dua Rakaat dengan lebih pendek dari sebelumnya, kemudian dua Rakaat yang lebih pendek dari sebelumnya, lalu beliau melakukan Witir.
Itu semua berjumlah 13 Rakaat.
( HR Muslim : 765 )

 

Keempat : 13 Rakaat = 2, 2, 2, 2, 5 ( Witir sekali salam )

 

Aisyah Radhiyallahu Anha berkata :

 

 

كان صلى الله عليه وسلم يرقد فاذا استيقظ تسوك ثم توضأ ثم صلى ثمان ركعات يجلس في كل ركعتين فيسلم ثم يوتر بخمس ركعات لا يجلس الا في الخامسة ولا يسلم الا في الخامسة [فاذا أذن المؤذن قام فصلى ركعتين خفيفتين

 

 

Rasulullah Shallallhu alaihi Wasallam tidur, ketika beliau bangun, bersiwak, kemudian berwudhu dan Shalat 8 Rakaat, beliau duduk dalam dua Rakaat dan salam. Lalu beliau witir dengan 5 Rakaat, tidak duduk kecuali dirakaat yang kelima dan tidak salam kecuali dirakaat yang kelima. Dan jika Muadzin telah Adzan, beliau Shalat dua Rakaat dengan ringkas.
( HR Ahmad : 24921, dan Sanadnya disahihkan oleh Syaikh Al Albany dan Syuaib Al Arnauth )

 

Kelima : 11 Rakaat = 9 Rakaat sekali salam. ( Tasyahhud pertama dirakaat ke 8 ), lalu Shalat 2 rakaat dengan duduk dan Salam.

 

Aisyah Radhiyallahu Anha bercerita :

 

 

كنا نعد له سواكه وظهوره فيبعثه الله ما شاء أن يبعثه من الليل فيتسوك ويتوضأ ويصلي تسع ركعات لا يجلس فيها إلا في الثامنة فيذكر الله ويحمد [ويصلي على نبيه صلى الله عليه وسلم] ويدعو ثم ينهض ولا يسلم ثم يقوم فيصلي التاسعة ثم يقعد فيذكر الله ويحمده [ويصلي على نبيه صلى الله عليه وسلم] ويدعو ثم يسلم تسليما يسمعنا ثم يصلي ركعتين بعد ما يسلم وهو قاعد فتلك إحدى عشرة يا بني فلما أسن نبي الله صلى الله عليه وسلم وأخذ اللحم أوتر بسبع وصنع في الركعتين مثل صنيعه الأول فتلك تسع يا بني

 

Kami menyiapkan Siwak dan Air berwudhu Rasulullah shallalhu Alaihi Wasallam, kemudian beliau bangun sesuai dengan ketentuan Allah, kemudian bersiwak dan berwudhu.
Lalu beliau Shalat 9 Rakaat, tidak duduk kecuali dirakaat ke delapan, lalu Tasyahhud ( berdzikir kepada Allah, dan memujinya serta bershalawat ) kemudian bangkit kerakaat kesembilan tanpa Salam, kemudian berdoa dan memuji Allah ( Tasyahhud ) kemudian Salam dengan salam yang kami dengar._ _Kemudian beliau Shalat dua Rakaat setelah mengucapkan Salam, dalam keadaan beliau duduk, sehingga itu genap 11 rakaat.
Ketika Rasulullah Shallallhu Alaihi Wasallam semakin gemuk, beliau Witir dengan 7 Rakaat, kemudian melakukan seperti yang dilakukan diatas.
Sehingga semuanya menjadi 9 Rakaat wahai Anakku. ( HR Muslim : 746 )

 

Demikian adalah Ringkasan Shalat Tarawehnya Rasulullah yang kami ketahui Shahih dari Sahabat dan Istri beliau.

 

Dengan ini kesimpulan yang kita Ambil terkait dengan Shallat Malamnya Rasulullah Shallallhu Alaihi Wasallam adalah :

 

A. Waktunya
B. Lama Bacaanyya
C. Jumlah Rakaatnya.

 

Dan telah kita sebutkan dalil yang In sya Allah cukup sebagai pegangan.

 

Telah kita sebutkan beberapa tatacara Shalat Taraweh yang ternukilkan dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam dengan sanad yang Shahih.

 

Dari sini, Maka yang lebih Utama bagi seseorang adalah mencontoh apa yang pernah dilakukan oleh Rasulullah Shallallhu Allaihi Wasallam dalam semua Kaifiyyahnya, Baik waktunya, atau Lama Bacaannya dan juga Jumlah Rakaatnya. Ini adalah sesuatu yang tidak perlu diragukan lagi.
Ini adalah pendapat yang dipilih oleh Syaikh Al Albany Rahimahullah dalam kitab beliau Shalat Taraweh dan Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadiiy Rahimahullah.

 

Berkata Syaikh Muqbil Rahimahullah dalam sebuah pertanyaan tentang Jumlah Rakaat Shalat Taraweh. Beliau menjawab :

_Jika kalian bisa untuk melakukanya dimasjid dan kalian melakukannya dipertengahan malam atau disepertiga Malam, dan kalian melakukannya sebanyak 11 atau 13 Rakaat sebagaimana tersebut didalam Hadist Aisyah Radhiyallahu Anha : Bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam tidak menambah dalam Shalat malam Baik dibulan Ramadhan atau diluar Ramadhan atas 11 Rakaat.
Dan dalam Riwayat yang lain disebutkan :” 13 Rakaat “.
( Kitab Fadaih Wa Nasaaih : 84 )

 

APAKAH SHAHIH DARI RASULULLAH SHALLALLHU ALAIHI WASALLAM BELIAU SHALAT TARAWEH LEBIH DARI 11 / 13 RAKAAT?

 

Secara Nash ( manthuq ) tidak didapatkan riwayat yang Shahih dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bahwa beliau melakukan Shalat Taraweh atau Qiyamul lail lebih dari 11/13 Rakaat.
Yang datang dalam Riwayat Shahih hanyalah Dalil umum yang mengisyaratkan hal tersebut !

 

Seseorang bertanya kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wasallam tentang shalat malam, kemudian beliau menjawab :

 

 

صلاة الليل مثنى مثنى فإذا خشي أحدكم الصبح ركعة واحدة توتر له ما قد صلى

 

 

Shalat malam dua Rakaat, dua Rakaat. Dan jika kalian khawatir masuk Shalat Subuh, maka hendaknya melakukan Witir, untuk mengganjilkan apa yang dia telah shalat. ( HR Bukhari : 990 dan muslim : 749 dari Abdullah bin Umar )

 

Dalam Riwayat Amr bin Khuraits, ditanyakan kepada Abdullah bin Umar : Apa yang engkau maksud dengan Matsna Matsna ?
beliau menjawab : Engkau mengucapkan Salam disetiap dua Rakaat.

 

Dalam Hadist diatas tidak ada pembatasan dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam tentang jumlah Bilangan Rakaat Shalat Malam, menandakan boleh dilakukan lebih dari 11 / 13 Rakaat.
Bagi yang mendapatkan Riwayat Shahih dari Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bahwa beliau melakukan Shalat Malam lebih dari 11 / 13 Rakaat, kami berterimakasih jika bisa memberikan Faidahnya kepada kami. Jazakumullahu Khairan.

 

APAKAH SHAHABAT MELAKUKAN SHALAT TARAWEH LEBIH DARI 11 / 13 RAKAAT ?

 

Ini yang menjadi pembahasan penting sebagai konsep utama dalam menentukan jumah Rakaat Shalat Taraweh. Karena bagaimanapun, perbuatan Shahabat menjadi penguat Dalil dalam sebuah permasalahan.
ATSAR UMAR BIN KHATTAB .
Astar yang datang dari Umar bin Khattab Radhiyallahu Anhu memiliki dua keadaan :

 

Pertama : perintah dari Umar bin Khattab untuk melakukan Shalat Taraweh dengan 11 Rakaat !
Al Imam Malik dalam Muwatha ( 1 / 115 ) meriwayatkan dari Muhammad bin Yusuf dari Saib bin Yazid , beliau berkata :

 

 

أمر عمر بن الخطاب رضي الله عنهـ أبي بن كعب وتميما الداري أن يقوما للناس بإحدى عشر ركعة قال: وقد كان القارئ يقرأ بالمئين حتى كنا نعتمد على العصي من طول القيام وما كنا ننصرف إلا في بزوغ الفجر

 

 

Bahwa Umar bin Khattab menyuruh Ubay bin Ka’ab dan Tamim Ad Dary untuk Shalat ( Taraweh ) bersama dengan manusia dengan 11 Rakaat.
Beliau ( Saib ) berkata : Sang Imam membaca Surah yang panjangnya lebih dari seratus ayat, sampai kami bertelekan dengan tongkat kami dikarenakan lamanya bacaan. Dan kami tidaklah selesai dari Shalat kecuali mendekati Waktu Fajjar. ( Sanadnya Shahih )

 

Dalam riwayat Al Imam Ibn Nashr didalam kitab Qiyamull lail : Tiga belas Rakaat .( Sanadnya Disahihkan Oleh Syaikh Al Albany dan Lainnya )

 

Kedua : Isyarat perbuatan yang dilakukan dizaman Umar bin Khattab.

 

Berkata Ali bin Ja’d didalam Musnadnya : 2926, dari Saib bin Yazid :

 

 

كانوا يقومون على عهد عمر بن الخطاب رضي الله عنهـ في شهر رمضان بعشرين ركعة

 

 

Mereka melakukan Shalat ( Taraweh ) dizaman Umar bin Khattab dibulan Ramadhan dengan 20 Rakaat.

 

Riwayat diatas terdapat diskusi yang sangat panjang tentang kesahihanya yang tidak mungkin kami paparkan dihadapan pembaca yang mulia, namun kesimpulan yang lebih dekat kepada kebenaran, Bahwa riwayat tersebut In Sya Allah Shahih. Terlebih lagi terdapat syawahid ( penguat dari jalan yang lain ) Wallahu A’lam.

 

Dengan ini, maka Sandaran para Ulama dalam menjadikan Shalat Taraweh 23 Rakaat adalah Atsar Umar yang Shahih diatas. ADAPUN DARI RASULULLAH SHALLALLAHU ALAIHI WASALLAM, MAKA TIDAK ADA YANG SHAHIH.

 

Wallahu A’lam Bishowab

Penulis: Ustadz Imam Abu Abdillah

Artikel: https://almisk.or.id

____

BERSAMA MENUJU SURGA

GROUP KAJIAN ISLAM AL MISK

Untuk Join Group ketik:

#LK/PR#Nama#Alamat#Umur#NoHP

SMS/WA : +6285338107669

*****

Donasikan infaq terbaik anda di : BNI Syariah 800440000 a/n YAYASAN AL MISK untuk Program Pendidikan Al Misk

Donasi Terbaik Anda akan digunakan untuk keperluan Operasional Kajian Ummahat Al Misk dan WAG Al Misk serta Persiapan pembebasan Wakaf Tanah Al Misk

Lihat Update Donasi setiap bulannya di : www.almisk.or.id

untuk konfirmasi donasi : SMS/WA : 0811 688 1515 ( Cut Dewi Ummu Muhammad ) atau 085836677889 (Vivie)

Tinggalkan Komentar Anda

Email Anda tidak akan dipublikasi.